Kalo orang tua suka bilang, ini uang kenapa habisnya cepat banget sih kayak air. Well, pengibaratan seperti itu emang benar adanya. Ibaratnya pecahan 100 ribu itu bongkahan es, nah kalau itu es udah dipecah jadi kecil-kecil dan banyak, kebayang nggak sih betapa cepatnya es kecil itu mencair. Ya sama kan kayak uang. Kalo masih pecahan besar entah 100 ribu atau 50 ribu, kita bakal sayang-sayang banget supaya nggak pecah jadi pecahan kecil. Bahkan kadang rela nggak jajan dengan alibi “duh nggak beli dulu deh, uang gue gede”. Terus temen yang jajan bareng kita bilang, yaudah pake duit gue aja, karna emang doyan jajan, akhirnya di-iya-in… lahiya jatuhnya kenapa ngutang?! Hahaha. Pokoknya kalau udah jadi pecahan kecil, adaaaa aja yang kepake. Buat parkir lah, jajan minuman lah, beli snack lah. Nggak keliatan ilangnya.

Gajian tanggal 25, awal bulan tanggal masih satu digit aja udah bilang tanggal tua. Tanggal udah masuk dua digit, sarapan cuma teh manis sama nebeng cemilan temen. Pait pait.

Kemudian mikir keras, gimana caranya biar pengeluaran bisa teratur, biar nggak ada tuh namanya tanggal muda atau tanggal tua. Setelah baca dan nanya-nanya sana sini, hal dasar yang gue dapat adalah TULIS! Lo harus tulis setiap pengeluaran, dan pemasukkan. Tulis dari mulai membagi pendapatan ke pengeluaran rutin, bayar utang, nabung, investasi. Karna dari nulis lo tau post pegeluaran mana sih yang bikin lo mengais-ngais disetiap tanggal belasan. Apakah dari shopping fashion yang membabi-buta, jajan-jajan lucu yang lewat doang di mulut, atau gatel beli apa aja yang diskonan eh ujung-ujungnya nggak kepake.

Intinya mulai dari kita terima gaji, kasih orang tua dan sanak saudara, makan malam sama pacar, bensin anter jemput gebetan, sampe ngeluarin uang sekecil bayar parkiran depan indomaret, itu harus lo catet.

Well, I’ve been started this method….

Awal bulan masih rajin, tiap pulang kerja inget-inget buat apa aja uang gue keluar, terus dicatat di rumah. Makin ke sini, kebiasaan nulis makin susah diterapkan karna lupa lah, banyak kerjaan, capek pengen langsung tidur.

So, I try with another method, dengan bawa catetan kecil. Jadi kalo di kantor abis jajan catet, atau jalan sama temen, abis makan simpen struknya terus catet. Ribet? BANGET! Hahaha. Dan hanya bertahan satu minggu. Karna pasti ada aja pengeluaran yang ke-skip terus ada selisih antara yang lo catet dan duit yang ada.

Terlupakan lah urusan catat mencatat…. Ada suatu waktu, berawal dari hobby scrolling twitter yang Alhamdulillah isi timelinenya orang-orang yang informatif. Pas @aMrazing lagi bahas tentang #FinTech, ada yang reply kalo dia pake aplikasi buat catat pemasukkan dan segala pengeluarannya. Ada macem-macem aplikasinya, gue sempet download beberapa. Tapi yang menurut gue tampilannya enak, lucu dan nggak ribet, namanya...

MONEY MANAGER

Tuh, kalo lo cari di playstore, gambarnya kayak gini.

Karena generasi milenial macem kita nggak lepas dari hp, jadi aplikasi ini praktis banget. Tinggal lo taruh di layar ponsel paling awal, biar gampang diakses dan nggak lupa buat catet. Aplikasi ini juga nyediain persentase pos-pos pengeluaran lo dari mana-mana aja. Lo jadi lebih gampang ngecek dari pos mana uang lo paling banyak keluar dan bisa jadi bahan evaluasi dikemudian hari.

Dan enaknya lagi, lo bisa kasih nama pengeluaran lo sesuai yang lo mau.


NIh tampilan aplikasinya.... lucuuuwarna-warni >,<

Well Millennials, you really have to try it. Beside that, you have to manage your money first.



Write for Us!

Kamu baru saja membaca artikel "Cashflow Berantakan? Atur Keuangan dengan Aplikasi Berikut Ini, Yuk!". Kamu punya cerita yang ingin dibagikan juga?

Tulis ceritamu di sini !